Jumat, 24 Desember 2010

~kambing,babi,marmut???>>>RAditya Dika dan Saya,,,


‘Waktu SD, tulisan pertama di diary gue semua isinya cuma kekecewaan. Ulangan matematika gue dapet 5, pengen mati adjah…’.
Raditya Dika adalah salah satu dari sekian banyak penulis muda berbakat yang sudah cukup ‘mencuci’ otak pembaca setia buku-bukunya dengan gaya menulisnya yang ‘absurd’ dan terkesan bodoh. Apa benar penulis yang satu ini sama ‘konyolnya’ dengan apa yang selama ini dia tulis? Berikut wawancara Kinetika dengan penyuka karya-karya ‘Hilman’ ini…

Crew Kinetika(CK): Halo mas… eh… Bang??? (Bingung manggilnya apa, katanya sih orang Batak, jadi panggil ‘Bang’ aja… SOKTAU.com)
Raditya Dika(RD): Halo…
CK : Boleh ya kita wawancara sedikit? Untuk sesi pertama, yang serius nih, bisa jawab serius kan Bang?
RD: InsyaAlloh…
CK : Menurut kamu, jurnalis itu apa sih?
RD: Gue jurnalis…
CK : Serius lho…
RD: Hmm… Jurnalis itu pekerja berita, orang yang mewartakan…
CK: Sebelum ini pernah ikut pelatihan jurnalistik gak? Atau gak
sama sekali, coz ngerasa udah ‘pro’?
RD: Banyak kok, gue ikut pelatihan dimana-mana. Gue belajar dari
orang-orang yang berbeda.
CK: Selama menulis, kamu merasa sudah menulis sesuai EYD belum?
RD: Kalo menurut gue, EYD itu barang usang! Terlalu membatasi diri! Yang penting gue menulis tetap sesuai konteks, nulis dimana-mana tetep aja pake 5W-1H kan?
CK: Iya sih, emangnya nilai Bahasa Indonesia mu berapa Bang?
RD: Wah, lupa... Ini beda lagi. Bahasa Indonesia menurut gue lebih ke bahasa sastra, pemakaian untuk karya tulis gitu. Tapi lebih banyak yang NO PRACTICAL.
CK: Terus, gimana sih cara kamu bikin tulisan yang ‘ngaco’ tapi tetep gak menyalahi Kode Etik Jurnalistik?



RD: Hmm… ya paling-paling kalo bercanda jangan kelewatan, dan gak boleh sampai bawa-bawa fisik, misal lo gak suka sama dosen lo… Ga boleh juga nulis gini.... “Bapak ini tu…bau…jelek…k*teknya….blabla…”
CK: Ck..ck… Begini Bang, Kinetika ini kan dari anak-anak Teknik, yang sehari-harinya harus nulis proposal, laporan, penelitian. Menurut kamu, gimana kalau ada anak teknik yang lebih suka bikin tulisan populer (seperti yang kamu bikin), ketimbang bikin tulisan ilmiah?
RD:  Ya malah bagus kan? Zaman sekarang kan lagi rame tulisan ilmiah-populer tuh… Tapi lebih banyak tulisan yang ilmiah doang, ama yang popular doang. Kalo Jadi anak Teknik yang suka bikin tulisan popular, seharusnya ‘dikawinkan’ sama ilmunya buat nulis ilmiah. Jadi hasilnya nanti tulisan ilmiah yang universal dan bisa dipahami banyak orang.
CK: Okee… BTW, ilmu kamu sebelum jadi penulis kepake gak sih? Dulunya ambil finance bukan?
RD: Dulu gue malah basicnya fisika… Dan semua ilmu itu kepake buat nulis. Finance misalnya, bisa dipake buat analisis data dan kondisi juga. Gue juga paling seneng sewaktu belajar periklanan. Dari teknik periklanan ini gue jadi belajar gimana caranya bikin penonton tertarik ngelihat iklan yang kita tampilin dalam 3 detik pertama. Sama kaya sewaktu nulis, bedanya, gimana gue bisa bikin pembaca tertarik ama tulisan gue begitu pertama kali baca… Pokoknya ilmu kita tuh bakal tetep kepake untuk analisis dan problem solving, tapi tergantung kreativitas juga sih…
CK: Tapi…sebenernya gimana sih caranya untuk jadi penulis yang baik?
RD: Pastinya harus observatif. Banyak-banyak baca buku aja. Banyak baca buku yang baik dan banyak baca buku yang jelek!
CK: Bicara tentang buku-buku kamu nih, sebenernya sasaran utama pembacanya kan remaja, tapi ada gak sih pembaca yang usianya gak pada ‘range’ itu?
RD: Sebenernya sih range pembaca gue tuh dari umur 14-21,
tapi ada juga sih orang tua yang baca (yah nyokap gue…haha),
dan ada juga anak kecil sih. Meski gue gak yakin juga
anak SD yang datang ke talkshow gue
ngerti apa yang gue bicarain… haha… Yah mungkin untuk
usia mereka ini persentasenya cuma sekitar 5-6 %...


CK: Seinget kamu, apa apresiasi tertinggi pembaca/fans? Apa ada yang sampe jingkrak-jingkrak? Jerit-jerit?
RD: Gue sih lebih suka sewaktu ada orang yang datang ke gue dan bilang, ‘Dika, gue ngerti apa maksud tulisan lo, gue paham apa yang pengen lo sampaikan…’ Menurut gue itulah apresiasi yang tertinggi. Ketimbang mereka yang jerit-jerit sampe cakar-cakar…
CK: Kalo apresiasi terburuk???
RD: Banyak lah… Pernah tuh waktu seminar gue disuruh turun dari panggung, pulang aja! Trus dibilang, ‘Woy, buku lo ga ada isinya!’. Tapi buat gue itu biasa lah, kan gak semua orang seleranya sama. Ada yang suka buku gue, ada yang gak. Ada orang yang lebih suka Nexian, ada yang lebih suka BB. Gue juga kok, orang banyak suka Kangen Band, tapi gue enggak! Ya gitu lah… masalah selera…
CK: Menurut perhitungan kamu, berapa besar sih peluang penulis-penulis ‘newbie’ kaya kita disini untuk bisa nerbitin buku?
RD: Kalo ngelihat perkembangan penerbitan sekarang, sebenernya kita tuh diuntungkan banget. Karena sekarang penerbit udah banyak banget, jadi menurut gue sih peluang untuk jadi penulis yang bukunya bisa diterbitin tuh melonjak 2x lipat! Berarti… 200%!
CK: Amiiiinn… Sekarang sesi kedua nih Bang, tolong jawab yang singkat padat dan jelas!
RD: Ok…
CK: Menurut kamu, ALAY itu apa?
RD: ???
CK: ALAY itu apa Bang?
RD: ………Apa yah??? Segala hal yang gue gak mengerti lah…  
A Be Ge labil ! Itu alay…
CK: Selebriti Indonesia yang ter-alay?
RD: Waduh, ngga tau deh… gak boleh sebut merk…
CK: Selebriti luar?
RD: Ngga tau juga…


CK: Yah… ya udah deh, terakhir nih Bang, kasih kata-kata bijak dan kata-kata alay…
RD: Kata-kata bijak? ‘ADA GULA, ADA SEMUT’
CK: ???
RD: Kata-kata alay… ‘4D4 6UL4, 4D4 53MUTZ’
CK: ??????????? Makasih Bang Dika….
RD: Sama-sama….

Dan wawancara Kinetika pun diakhiri dengan foto bareng dengan Raditya Dika yang berwajah ‘apa adanya’, dan dalam keadaan diburu-buru sama tim dari Radio yang mau wawancara juga…
Thanks to all, terutama Panitia Pendidikan Dasar Jurnalistik dari DIMENSI yang sudah ngasih kesempatan Kinetika untuk berbincang sejenak dengan ‘penulis absurd’ yang satu ini.
Ternyata Raditya Dika gak ada bedanya sama kita, tapi dia kreatif, berani beda, dan berani nulis! Seperti katanya, “Lebih baik mulai menulis sesuatu yang jelek daripada tidak menulis sama sekali…”
                                                                                                                                                               
By: SBU – Crew 08

3 komentar:

artist-KIMIA-TEKNIK-nya cerita chemeng- mengatakan...

nah... yg ini bisa dikoment...

berthakawako mengatakan...

aku baca ampe tuntas mit....menginspirasi sekali...kagu mdah baik ma yang diwawancarai ma yang mewawancara....ngeeeekekk juga...nyesel gak ikut...tapi gmana gak ada duit...hehehe..aku setuju waktu si abang bilang mengkawinkan antara populer dengan ilmiah....heehe

artist-KIMIA-TEKNIK-nya cerita chemeng- mengatakan...

sayangnya yg ilmiah ntu saya masi belom 'kuat' nyobanya,,,, ga sukaaaaaaaaa ><